Pintania's Blog

EFEKTIVITAS SEKOLAH

EFEKTIVITAS SEKOLAH

1. Pengertian Efektivitas Sekolah

Kajian sejumlah literatur yang membahas tentang Efektivitas Sekolah akan dijumpai rumusan pengertian yang bermacam-macam. Efektivitas Sekolah menurut Taylor adalah sekolah yang semua sumber dayanya diorganisasikan dan dimanfaatkan untuk menjamin semua siswa, tanpa memandang ras, jenis kelamin, maupun status sosial-ekonomi, dapat mempelajari materi kurikulum yang esensial di sekolah itu. Rumusan pengertian ini lebih diorientasikan pada pengoptimalan pencapaian tujuan pendidikan sebagaimana termuat kurikulum.

Pengertian lain tentang Efektivitas Sekolah dikemukakan oleh Cheng, yakni Efektivitas Sekolah menunjukkan pada kemampuan sekolah dalam menjalankan fungsinya secara maksimal, baik fungsi ekonomis, fungsi sosial-kemanusiaan, fungsi politis, fungsi budaya maupun fungsi pendidikan. Fungsi ekonomis sekolah adalah memberi bekal kepada siswa agar dapat melakukan aktivitas ekonomi sehingga dapat hidup sejahtera. Fungsi sosial kemanusiaan sekolah adalah sebagai media bagi siswa untuk beradaptasi dengan kehidupan masyarakat. Fungsi politis sekolah adalah sebagai wahana untuk memperoleh pengetahuan tentang hak dan kewajiban sebagai warga negara. Fungsi budaya adalah media untuk melakukan transmisi dan transformasi budaya. Adapun fungsi pendidikan adalah sekolah sebagai wahana untk proses pendewasaan dan pembentukan kepribadian siswa.

Fungsi-fungsi tersebut ada yang menjadi fungsi umum (notice function) dalam arti berlaku bagi semua jenis dan/atau jenjang sekolah, dan adapula yang lebih menonjol pada jenis-jenis sekolah tertentu (distinctive function), seperti pada sekolah-sekolah yang memiliki ciri keagamaan, sekolah-sekolah kejuruan, atau jenis-jenis sekolah lainnya. Oleh karena kata efektif itu sendiri mengandung pengertian tentang derajat pencapaian tujuan yang ditetapkan, maka upaya perumusan konstruk dan indicator efektivitas sekolah tidak dapat dilepaskan dari konsep tentang kemampuan (kompetensi) yang hendak dikembangkan melalui pendidikan di sekolah.

Dengan memperhatikan empat pilar pendidikan di atas, berbagai kelemahan yang berkembang di masyarakat, dan dengan mempertimbangkan akar budaya masyarakat yang menjunjung tinggi nilai-nilai agama, maka sekolah di Indonesia seharusnya dikembangkan untuk membantu siswanya menguasai kompetensi yang berguna bagi kehidupannya di masa depan, yaitu: (a) kompetensi keagamaan, meliputi pengetahuan, sikap dan keterampilan keagamaan yang diperlukan untuk dapat menjalankan fungsi manusia sebagai hamba Allah yang Maha Kuasa dalam kehidupan sehari-hari, (b) kompetensi akademik, meliputi pengetahuan, sikap, kemampuan, dan keterampulan yang diperlukan untuk dapat mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan tekhnologi sesuai dengan jenjang pendidikannya, (c) kompetensi ekonomi, meliputi pengetahuan, sikap dan keterampulan yang diperlukan untuk dapat memenuhi kebutuhan ekonomi agar dapat hidup layak di dalam masyarakat, dan (d) kompetensi sosial pribadi, meliputi pengetahuan, system nilai, sikap, dan keterampilan untuk dapat hidupadaptif sebagai warga negara dan warga maysarakat internasional yang demokratis.

Sekolah harus dipahami sebagai satu kesatuan system pendidikan yang terdiri atas sejumlah komponen yang saling bergantung satu sama lain. Dengan demikian, pengembangan kompetensi pada diri siswa tidak dapat diserahkan hanya pada kegiatan belajar-mengajar (KBM) di kelas, melainkan juga pada iklim kehidupan dan budaya sekolah secara keseluruhan. Setiap sekolah sebagai satu kesatuan diharapkan mampu memberikan pengalaman belajar kepada seluruh siswanya untuk menguasai keempat kompetensi di atas sesuai dengan jenjang kependidikannya dan misi khusus yang diembannya.

Secara teoritik, penilaian efektivitas sekolah peril dilakukan dengan cara mengkaji bagaimana seluruh komponen sekolah itu berinteraksi satu sama lain secara terpadu dalam mendukung keempat kompetensi yang harus dikuasai oleh siswa. Namun, pada prakteknya, pandangan yang holistic ini sulit diimplementasikan secara sempurna karena keterbatasan pendekatan penilaian yang dapat digunakan. Oleh karena itu, pengertian penilaian Efektivitas Sekolah dirumuskan sebagai penilaian terhadap keoptimalan berfungsinya setiap komponen sekolah dalam mendukung penguasaan kompetensi yang harus dikuasai oleh siswa.

2. Efektivitas Sekolah Dalam Berbagai Perspektif

  1. Efektivitas Sekolah dalam Perspektif Mutu Pendidikan

Penyelenggaraan layanan belajar bagi peserta didik biasanya dikaji dalam konteks mutu pendidikan yang erat hubungannya dengan kajian kualitas manajemen dan Efektivitas Sekolah. Di lingkungan system persekolahan, konsep mutu pendidikan dipersepsi berbeda-beda oleh berbagai pihak. Menurut persepsi kebanyakan orang (orang tua dan masyarakat pada umumnya), mutu pendidikan di sekolah secara sederhana dilihat dari perolehan nilai atau angka yang dicapai seperti ditunjukkan dalam hasil-hasil ulangan dan ujian. Sekolah dianggap bermutu apabila para siswanya sebagian besar atau seluruhnya, memperoleh nilai atau angka yang tinggi, sehingga berpeluang melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Persepsi tersebut tidak keliru apabila nilai atau angka tersebut diakui sebagai representasi dari totalitas hasil belajar, yang dapat dipercaya menggambarkan derajat perubahan tingkah laku atau penguasaan kemampuan yang menyangkut aspek kognitif, afektif, dan psikomotorik. Dengan demikian, hasil pendidikan yang bermutu memiliki nuansa kuantitatif dan kualitatif. Artinya, disamping ditunjukkan oleh indikator seberapa banyak siswa yang berprestasi sebagai mana dilihat dalam perolehan nilai yang tinggi, juga ditunjukkan oleh seberapa baik kepemilikian kualitas pribadi para siswanya, seperti tampak dalam kepercayaan diri, kemandirian, disiplin, kerja keras dan ulet, terampil, berbudi pekerti, beriman dan bertaqwa, bertanggung jawab sosial dan kebangsaan, apresiasi, dan lain sebagainya. Analisis di atas memberikan pemahaman yang jelas bahwa konsep Efektivitas Sekolah berkaitan langsung dengan mutu kinerja sekolah.

Refleksi empirik yang disampaikan Djaman Satori (2006) dalam satu diskusi tentang mutu pendidikan sampai pada kesepakatan bahwa mutu pendidikan (MP) di sekolah merupakan fungsi dari mutu input peserta didik yang ditunjukkan oleh potensi siswa (PS), mutu pengalaman belajar yang ditunjukkan oleh kemampuan profesional guru (KP), mutu penggunaan fasilitas belajar (FB), dan budaya sekolah (SB) yang merupakan refleksi mutu kepemimpinan kepala sekolah. Penyataan tersebut dapat dirumuskan dalam formula sebagai berikut:

MP = f (PS.KP.FB.BS)

Potensi siswa (PS) adalah kepemilikan kemampuan yang telah dianugerahkan oleh Allah SWT kepada setiap manusia. Dalam wacana psikologi pendidikan, kemampuan tersebut dikenal sebagai “ natural or acquired talent” yang dibedakan menjadi kemampuan umum (General Aptitude) yang dinyatakan dalam ukuran IQ (Intelligent Quotient) dan kemampuan khusus yang biasa disebut bakat (secial aptitude). Kemampuan umum yang dimiliki seorang anak biasa dipergunakan sebagai predictor untuk menjelaskan tingkat kemampuan menyesaikan program belajar, sehingga kemampuan ini sering disebut sebagai scholastic aptitude atau potensi akdemik. Seorang siswa yang memiliki potensi akademik yang tinggi diduga memiliki kemampuan yang tinggi pula untuk menyelesaikan program-program belajar atau tugas-tugas belajar pada umumnya di sekolah, dan karenanya diperhitungkan akan memperoleh prestasi yang diharapkan. Sementara itu, kemampuan khusus atau bakat dijadikan predictor untuk berprestasi dengan baik dalam bidang karya seni, musik, akting dan sejenisnya. Atas dasar pemahaman ini, maka untuk memperoleh mutu pendidikan sekolah yang baik, para siswa yang dilayaninya harus memiliki potensi yang memadai untuk menyelesaikan program-program belajar yang dituntut oleh kurikulum sekolah.

Kemampuan professional guru direfleksikan pada mutu pengalaman pembelajaran siswa yang berinteraksi dalam kondisi proses belajar mengajar. Kondisi ini sangat dipengaruhi oleh: (1) tingkat penguasaan guru terhadap bahan pelajaran dan penguasaan struktur konsep-konsep keilmuannya, (2) metode, pendekatan, gaya/seni dan prosedur mengajar, (3) pemanfaatan fasilitas belajar secara efektif dan efisien, (4) pemahaman guru terhadap karakteristik kelompok perorangan siswa, (5) kemampuan guru menciptakan dialog kreatif dan menciptakan lingkunganbelajar yang menyenangkan, dan (6) kepribadian guru. Atas dasar analisis tersebut, maka upaya guru untuk meningkatkan mutu pendidikan di sekolah harus disertai dengan upaya-upaya untuk meningkatkankemampuan professional dan memperbaiki kualitas kepribadian gurunya. Pada tingkat sekolah, upaya tersebut ditunjukkan dalam kegiatan-kegiatan berikut, yaitu: (1) interaksi kolegialitas di antara guru-guru, (2) pemahaman proses-proses kognitif dalam penyelenggaraan pengajara, (3) penguasaan struktur pengetahuan mata pelajaran, (4) pemilikian pemahaman dan penghayatan terhadap nilai, keyakinan, dan standar, serta(5) keterampilan mengajar, dan (6) pengetahuan bagaimana siswa belajar.

Fasilitas belajar menyangkut ketersediaan hal-hal yang dapat memberikan kemudahan bagi perolehan pengalaman belajar yang efektif dan efisien. Fasilitas belajar yang sangat penting adalah laboratorium yang memenuhi syarat bengkel kerja, perpustakaan, komputer, dan kondisi fisik lainnya yang secara langsung mempengaruhi kenyamanan belajar.

Budaya sekolah adalah seluruh pengalaman psikologis para siswa (sosial, emosional, dan intelektual) yang diserap oleh mereka selama berada dalam lingkungan sekolah. Respon psikologis keseharian siswa terhadap hal-hal seperti cara-cara guru dan personil sekolah lainnya bersikap dan berprilaku (layanan wali kelas dan tenaga adminstratif misalnya), implementasi kebijakan sekolah, kondisi dan layanan warung sekolah, penataan keindahan, kebersihan dan kenyamanan kampus, semuanya membentuk budaya skeolah. Budaya sekolah merembes pada penghayatan psikologis warga sekolah termasuk siswa, yang pada gilirannya membentuk pola nilai, sikap, kebiasaan dan prilaku. Aspek penting yang turut membentuk budaya sekolah adalah kepemimpinan sekolah. Kepemimpinan sekolah yang efektif merupakan sumber nilai dan semangat, sumber tatanan dan prilaku kelembagaan yang berorientasi kea rah dan sejalan dengan pencapaian visi dan misi kelembagaan, memiliki kemampuan konseptual, memiliki keterampilan dan seni dalam hubungan antar manusia, menguasai aspek-aspek tekhnis dan substantif pekerjaannya, memiliki semangat untuk maju serta memiliki semangat mengabdi dan karakter yang diterima lingkungannya.

Efektivitas Sekolah dalam perspektif mutu pendidikan dapat dikatakan bahwa sekolah yang efektif adalah sekolah yang: (1) memiliki masukan siswa dengan potensi yang sesuai dengan tuntutan kurikulum, (2) dapat menyediakan layanan pembelajaran yang bermutu, (3) memiliki fasilitas sekolah yang menunjang efektivitas dan efisiensi kegiatan belajar mengajar, (4) memiliki kemampuan menciptakan budaya sekolah yang kondusif sebagai refleksi dari kinerja kepemimpinan professional kepala sekolah.

2. Efektivitas Sekolah dalam Perspektif Manajemen

Manajemen sekolah merupakan proses pemanfaatan seluruh sumber daya sekolah yang dilakukan melalui tindakan yang rasional dan sistematik (mencakup perencanaan, pengorganisasian, pengerahan tindakan, dan pengendalian) untuk mencapai tujuan sekolah secara efektif dan efisien. Tindakan-tindakan manajemen tersebut bersumber pada kebijakan dan peraturan-peraturan yang disepakati bersama yang diwujudkan dalam bentuk sikap, nilai, dan prilaku dari seluruh orang yang terlibat di dalamnya. Tindakan-tindakan manajemen tidak berlangsung dalam satu isolasi, melainkan terjadi dalam satu keutuhan kompleksitas system. Apabila dilihat dalam perspektif ini, maka dimensi Efektivitas Sekolah meliputi: (a) Layanan belajar bagi siswa, (b) pengelolaan dan layanan siswa, (c) sarana dan prasarana sekolah, (d) program dan pembiayaan, (e) Partisipasi masyarakat, dan (f) Budaya sekolah. Indikator-indikator Efektivitas Sekolah dari keenam dimensi ini dapat dilihat pada laporan penelitian.

3. Efektivitas Sekolah dalam Perspekti Teori Organisme

Efektivitas Sekolah mampu mewujudkan apa yang disebut sebagai “self renewing schools” atau “adaptive school”, atau disebut juga sebagai “learning organization” yaitu suatu kondisi dimana kelembagaan sekolah sebagai satu entitas mampu menangani permasalahan yang dihadapinya sementara menunjukkan kapabilitasnya dalam berinovasi. Menurut teori organisme, dunia ini bukan benda mati, melainkan merupakan suatu energi yang memiliki kapasitas berubah untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Dalam perspektif ini, maka bentuk kehidupan apa pun hanya akan mampu bertahan apabila organisme itu mampu memberikan respon yang tepat untuk beradaptasi dengan perubahan-perubahan yang terjadi di sekutarnya. Kondisi ini berlaku untuk sekolah, dimana Garmston dan Wellman menyebutnya sebagai “the Adaptive Organism”. Untuk bisa adaptif, sekolah sebagai organisasi harus secara terus menerus mempertanyakan dua hal yang esensial, yaitu: (1) Apakah yang menjadi hakikat keberadaan sekolah, dan (2) apakah yang menjadi tujuan utamanya.

3. Konstruk Efektivitas Sekolah

Di negara-negara, seperti Amerika Serikat, Inggris, Jepang dan Australia, penelitian tentang Efektivitas Sekolah telah menghasilkan sejumlah temuan tentang berbagai ciri dan indikator Efektivitas Sekolah. Ciri-ciri dan indikator-indikator itu bisa digunakan sebagai dasar untuk mengenali atau bahkan untuk mengembangkan instrumen penilaian Efektivitas Sekolah. Di bawah ini adalah contoh tentang rumusan ciri-ciri dan indikator Efektivitas Sekolah berdasarkan hasil penelitian di Amerika Serikat yang dilakukan di Glendale Union High School. Amerika Serikat telah menghasilkan rumusan tentang ciri-ciri dan indikator keefektifan sekolah yang termasuk lengkap. Dari rumusan ini, selain ditampilkan sejumlah ciri yang bisa digunakan untuk mengenali apakah suatu sekolah termasuk efektif, juga pada setiap ciri diidentifikasi sejumlah indikator yang bisa digunakan untuk mengenali keberadaan dari setiap ciri itu. Ciri-ciri dan indikator efektivitas sekolah itu ditampilkan pada tabel berikut ini.

Tabel 2.1

Ciri-ciri dan Indikator Efektivitas Sekolah

Ciri-ciri

Indikator

Tujuan sekolah dinyatakan secara jelas Tujuan sekolah:

  • Dinyatakan secara jelas
  • Digunakan untuk pengambilan keputusan
  • Dipahami oleh siswa, guru dan staf
Pelaksanaan kepemimpinan pendidikan yang kuat Kepala Sekolah :

  • Bisa dihubungi dengan mudah
  • Bersikap responsif kepada guru, staf, dan siswa
  • Responsif kepada orang tua dan masyarakat
  • Melaksanakan kepemimpinan yang terfokus pada pembelajaran
  • Menjaga agar rasio antara guru/siswa sesuai dengan rasio ideal
Ekspektasi guru dan staf tinggi Guru dan staf :

  • Yakin bahwa semua siswa bisa belajar dan berprestasi
  • Menekankan pada hasil akademis
  • Memandang guru sebagai penentu terpenting bagi keberhasilan siswa
Ada kerja sama kemitraan antara sekolah, orang tua dan masyarakat Sekolah :

  • Komunikasi secara positif dengan orang tua
  • Memelihara jaminan dukungan orang tua
  • Bekerja sama dengan orang tua dan masyarakat
  • Berbagi tanggung jawab untuk menegakkan displin dan mempertahankan keberhasilan
  • Menghadiri acara-acara penting di sekolah
Kemajuan siswa sering dimonitor Guru memberi siswa :

  • Tugas yang tepat
  • Umpan balik secara cepat (segera)
  • Kemampuan berpartisipasi di kelas secara optimal
  • Penilaian hasil belajar dari berbagai segi
Menekankan kepada keberhasilan siswa dalam mencapai keterampilan aktifitas yang esensial Siswa :

  • Melakukan hal yang terbaik untuk mencapai hasil balajar yang optimal, baik yang bersifat akademis maupun nonakademis
  • Memperoleh berbagai keterampilan yang esensial

Kepala sekolah :

  • Menunjukkan komitmen dalam mendukung program keterampilan esensial

Guru :

  • Menerima bahan yang memadai untuk mengajarkan keterampilan yang esensial
Komitmen yang tinggi dari SDM sekolah terhadap program pendidikan Guru :

  • Membantu merumuskan dan melaksanakan tujuan pengembangan sekolah
  • Menunjukkan profesionalisme dalam bekerja

Berdasarkan kajian terhadap sejumlah hasil penelitian tentang Efektivitas Sekolah di berbagai negara seperti Australia, Amerika Serikat, Belanda, dan Inggris dirumuskan 11 karakteristik Efektivitas Sekolah, yaitu:

Tabel 2.2

Karakteristik sekolah yang baik

ASPEK

INDIKATOR

Pofesional leadership
  • Firm and purposeful
  • A participate approach
  • The leading professional
Shared vision and goals
  • Unity of purpose
  • Consistency of practice
  • Collegially and collaboration
A learning environment
  • An orderly atmosphere
  • An attractive working environment
  • Maximization of learning time
Learning
  • Academic emphasis
  • Focus on achievement
Purposeful teaching
  • High expectation all round
  • Communication expectations
  • Providing intellectual challenge
Positive reinforcement
  • Clear and fair discipline
  • Feedback
Monitoring progress
  • Monitoring pupil performance
  • Evaluating school performance
Pupils right and responsibilities
  • Raising pupil self-esteem
  • Positions of responsibility
  • Control of work
Home/school partnership
  • Parental involvement in their children’s learning
A learning organization
  • School-based staff development

Bank dunia (1998), dalam laporannya tentang pengalaman dalam melakukan Educational Quality Improvement Program di Kamboja, mengidentifikasi empat kelomok karakteristik Efektivitas Sekolah, yaitu: (1) Supporting inputs yang meliputi dukungan yang efektif dari system pendidikan, serta kelengkapan buku dan sumber belajar yang memadai; (2) Enabling condition yang meliputi kepemimpinan yang efektif, tenaga guru yang kompeten, fleksibilitas dan otonomi serta waktu di sekolah yang lama; (3) School climate yang meliputi harapan siswa yang tinggi, sikap guru yang positif, keteraturan dan disiplin, kurikulum yang terorganisasi. Sistem reward dan insentif bagi siswa dan guru, serta tuntutan waktu belajar yang tinggi, dan (4) Teaching-learning process yang meliputi strategi mengajar yang bervariasi, pekerjaan rumah yang sering, penilaian dan umpan balik yang sering, dan partisipasi (kehadiran, penyelesaian studi) siswa terutama perempuan.

Uraian di atas menggambarkan keragaman rumusan tentang karakteristik umum (common denominators) yang ditemukan di seklah-sekolah yang tergolong efektif di sejumlah negara. Keragaman rumusan tersebut, antara lain, dipengaruhi oleh konteks budaya setempat dan filosofi tentang tujuan dan fungsi sekolah, serta asumsi tentang variabel-variabel yang dominant dalam menentukan keefektifan sekolah.

4. Indikator Efektivitas Sekolah

Harus dipahami bahwa sekolah sebagai satu kesatuan sistem pendidikan yang terdiri atas sejumlah komponen yang saling bergantung satu sama lain. Dengan demikian, pengembangan kompetensi pada diri siswa tidak dapat diserahkan hanya pada kegiatan belajar-mengajar (KBM) di kelas, melainkan juga pada iklim kehidupan dan budaya sekolah secara keseluruhan. Setiap sekolah sebagai suatu kesatuan diharapkan mampu memberikan pengalaman belajar kepada seluruh siswanya untuk menguasai kompetensi-kompetensi yang sesuai dengan jenjang pendidikannya dan misi khusus yang diembannya.

Penilaian efektivitas sekolah perlu dilakukan dengan cara mengkaji bagaimana seluruh komponen sekolah itu berinteraksi satu sama lain secara terpadu dalam mendukung keberhasilan pendidikan di sekolah. Oleh karena itu, efektivitas sekolah dalam penelitian ini diidentifikasi melalui beberapa indikator sebagai berikut:

Tabel 2.3

Indikator Efektivitas Sekolah

No

Indikator

Sub Indikator

1. Supporting input
  • Dukungan orang tua dan masyarakat
  • Lingkungan belajar yang sehat
  • Dukungan yang efektif dari system pendidikan
  • Kelengkapan buku dan sumber belajar
2. Enabling conditions
  • Kepemimpinan yang efektif
  • Tenaga guru yang kompeten, fleksibilitas, dan otonomi
  • Waktu di sekolah yang lama
3. School climate
  • Harapan siswa yang tinggi
  • Sikap guru yang efektif
  • Keteraturan yang disiplin
  • Kurikulum yang terorganisasi
  • System reward dan insentif bagi siswa dan guru
4. Teaching – learning process
  • Tuntutan waktu belajar yang tinggi
  • Strategi mengajar yang bervariasi
  • Pekerjaan rumah yang sering, penilaian dan umpan balik yang sering
  • Partisipasi (kehadiran, penyelesaian studi, dan kelanjutan studi.


DAFTAR PUSTAKA

Danim, Sudarwan, Kinerja Staf dan Organisasi, Bandung: Pustaka Setia, 2008

Danim, Sudarwan, Prof. Dr., Visi Baru Manajemen Sekolah, Jakarta: Bumi Aksara, 2006

Davis, Gordon B. Management Information System : Conceptual Fondation, Structure and Development, Toronto : Mc Graw Hill Book Co, 1974

Irawan, Prasetya, dkk., Manajemen Sumber Daya Manusia, Jakarta: STIA-LAN Press, 1997

Komariah, A, Visionery Leadership menuju Sekolah Efektif, Jakarta: PT Bumi Aksara, 2005

Robbins, Stephen P., Prilaku Organisasi: Konsep, Kontroversi, Aplikasi, Jakarta: PT. Prenhalindo 1996

Taylor, B.O., Case Studies in Effective Schools Research. Kendal/Hunt Publishing Company, 1990

Wahjosumidjo, Kepemimpinan Kepala Sekolah Tinjauan Teoritik dan Permasalahannya, Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2003

2 Tanggapan to "EFEKTIVITAS SEKOLAH"

trm kasih sohib ….Alloh berikan pahala untuk antum

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog Stats

  • 146,144 hits

RSS model pembelajaran inovatif1

Oktober 2014
S M S S R K J
« Mar    
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Komentar Terakhir

There are no public comments available to display.

Arsip

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: